Cerita Dewasa Indonesia: Cinta dan Nafsu Itu Beda

Kisah Cerita Dewasa Indonesia yang pantang Kamu Lewatkan

Cerita Dewasa Indonesia
Cerita Dewasa Indonesia

Salam buat semua para pembaca cerita dewasa Indonesia ini, aku akan mencoba menceritakan sebuah kisah yg sulit sekali buat dilupakan. Kenapa begitu ? Silahkan baca aja cerita dewasa Indonesia tersebut dibawah ini. Oh iya nama dengan sangat tentu aku samarkan.

Cerita Dewasa Indonesia – Cinta dan Nafsu Itu Beda

Nama aku Geran dan aku kuliah di salah satu universitas swasta di kota Y. Aku pertama kali datang di kota istimewa ini pada tahun 2009 dan masuk di salah satu perguruan tinggi berbasis islam di kota ini (no sara). Kisah dalam cerita dewasa Indonesia ini terjadi sekitar tahun 2012 hingga 2013. Kisah ini bermula ketika aku dan anak kosan berencana nongkrong plus nobar bola yang waktu itu aku ingat sekali yang main MU vs City ( aku penggemar MU sih hahaha ).

Jadi aku aturlah rencana buat nonton pertandingan itu disalah satu cafe yg sangat populer bagi aku dan anak kuliahan lainnya pada masa itu. Nama cafenya G***** dan selalu rame kalo weekend apalagi kalo ada big match, yg kuliah di kota ini pasti tau. Nah salah satu abang kosanku ngajakin ceweknya dan yg bikin sekosan semangat dia bilang kalo pacarnya itu mw ngajak dua orang temannya dan kata abang kosanku kalo temannya itu cantik. Otomatis anak-anak pada dandan yg terbaik dong dan parahnya ada beberapa yg wanginya sama soalnya saling minjam parfum wkwkwk.

Tibalah waktu yg ditunggu dan sampailah kami semua di cafe itu. Karena kepopuleran cafe itu kami dapat tempat di bagian pinggir dan meja yang pas buat ber delapan. Semua udah pada datang kecuali dua orang teman pacar abang kosan yang katanya cantik itu. Dan setelah si pacar abang kosanku yg namanya Dita itu menghubungi temannya ternyata yang datang cuma satu orang.

Akhirnya datang juga dia, seseorang yang buat hidup aku…. *ah sudahlah*. Dia datang dengan senyuman manis memakai baju dan hijab warna ungu dan dipadukan dengan celana jins serta aksesoris yg cantik membuat dia sangat cantik dimata aku. Namanya Wiwi itu yang dia katakan pas berkenalan dengan kami semua.

Cerita Dewasa Indonesia | Wiwi adalah mahasiswi yang masuk di salah satu universitas berbasis islam juga di kota istimewa ini, akan tetapi beda dengan universitas aku tapi universitas kami bernaung di organisasi yang sama lah. Ewi itu angkatan 2010 dengan tinggi 160 cm, bodynya bagus sekali. Agak montok tapi ngga gemuk, istilahnya berisi lah, pahanya itu kencang, bokongnya itu besar dan ngangkat lagi dan ukuran dadanya itu bisa dikategorikan toge. Yap dadanya besar, dia makai hijab aja keliatan gede kok hehe.

Malam itu di cafe G kami nongkrong dan main permainan dari kartu remi, setelah pertandingannya selesai dan bangkainya MU kalah bung gara-gara si “Why always me”. Tapi ada tapinya loh, si Wiwi duduknya di samping aku dan itu membuat aku gak merasa kalah dan ngga perduliin ejekan anak kosan. Malam itu aku langsung flirting dan mencoba mengakrabkan diri dengan Wiwi. Dan tentu saja ditambah dengan anak kosan yang asik asik semua kalo nongkrong tentu buat Wiwi senang dan betah. Tapi sayang dia harus pulang duluan soalnya kosan nya ada jam malam.

Setelah Wiwi pulang anak kosan langsung cengcengin aku soalnya aku keliatan banget suka sama dia. Iya betul sekali, di pertemuan pertama itu aku langsung suka sama dia dan aku bilang ke anak-anak kalo aku tertarik sama Wiwi. Gimana tidak dia tipe aku banget sih. Dan si Dita teman kampus Wiwi pun lumayan mendukung sambil cerita tentang Wiwi. Ternyata Wiwi lagi galau malam itu karena baru beberapa hari break sama pacarnya. Dalam hati aku waktu itu yang terpikirkan adalah aku harus bisa buat dia bahagia dan lupain mantannya.

Beberapa hari kemudian kami nongkrong lagi dan tentu saja Wiwi ikut loh sodara sodara. Soalnya kata Dita kalo Wiwi senang nongkrong dengan kami soalnya anaknya asik semua haha. Akhirnya aku coba minta nomornya di pertemuan kedua itu, tapi sial dia gak mau kasih bung.
Me : Wi aku minta nomor mu dong boleh ?
Wi : Buat apa Ran ?
Me : Yaahhh buat komunikasi sama kamu wi (sambil gugup dan bingung)
Wi : Kamu minta sama Dita aja yah
Me : Emang kenapa harus minta ke Dita kan kamunya ada disini ( anak-anak kosan pada pura2 bego semua)
Wi : Gpp minta sama dia aja
Me : Okelah *#*###@”*

Sumpah aku waktu itu mikir keras, ternyata dia ngasih aku cobaan nih. Dan tentu aja aku gak mau minta nomornya ke Dita. Aku punya perinsip kalo mw nomor cewek harus minta ke orangnya langsung. Setelah pulang dari nongkrong aku hubungin Dita dan nanya tentang kejadian minta nomor itu. Dan ternyata Wiwi juga hubungin Dita sambil gosipin aku yang minta nomor si Wiwi. Intinya Wiwi belum nyaman sama aku yang minta nomornya apalagi Dita cerita ke Wiwi kalo aku tertarik sama dia. Perasaan aku malu jadinya mendengar omongan Dita zzzzzz. Tapi aku gak patah semangat bung !.

Pertemuan ketiga. Masih dengan cara yang sama yaitu nongkrong. Kali ini nongkrongnya di tempat para neneners. Yap betul tempat nongkrong yang menu utamanya adalah susu berbagai rasa dan ukuran. Wiwi malam itu cantik dan seksi banget men. Dia makai hijab dan pakai baju semacam kaos gitu di balut cardigan ungu yang membuat dadanya itu loh, seakan memberontak mau keluar. Celananya tentu saja jeans yang sangat perfek membalut pahanya yang kencang dan padat itu. Tau Ariel tatum kan, nah pahanya sama seperti dia kalo pakai jeans.
Tentu saja waktu liat Wiwi berpenampilan seperti itu nafsu aku sebagai lelaki agak gimana gitu. Rasanya pingin nikahin dia lah pokonya.

Kebetulan aku duduknya sampingan juga sama dia ( bangkunya udah di seting sih hahaha). Dan mulailah obrolan obrolan umum antara kami semua. Pokonya suasananya hangatlah, sehangat mata anak-anak yg mandangin dada Wiwi, trus kasi kode ke aku dengan tatapan mata sambil angguk anggukan kepala. Para cowok pasti ngerti dengan kode ini *tos*. Akhirnya setelah pesanan datang obrolan kami secara umum sempat terhenti dan ini saatnya aku ngobrol pribadi sama Wiwi.
Me : Wi aku mau tanya boleh ?
Wi : Tanya apa Ran, tanya aja
Me : Kenapa sih kamu gak mau kasih nomormu ke aku ?
Wi : Astaga (sambil ketawa) ngga kenapa napa Ran
Me : Yaudah kali ini aku minta nomormu lagi dong
Wi : Kan aku dah suruh kamu minta aja ke Dita
Me : Aku maunya kamu sendiri yang ngasih biar ada yg berkesan antara kita *sambil natap matanya*
Wi : Yaudah catat nih ( dan dia akhirnya ngasih bung Yuhuu)

Setelah dapat nomornya aku mikir gimana biar dia juga tau dan save nomor aku. Dan dapat lah ide buat sms dia dengan isi seperti ini
” Wii itu makanannya dimakanlah, kasian tuh dari tadi dia nunggu kamu makan”
Dan setelah dia buka… Jeng jenggggg, Wiwi langsung kaget trus liat aku lalu ketawa sambil mukul lengan aku. (Anak anak pada bengong liat kami). Wah moment itu indah sekali kalo di ingat.
Setelah berhasil dapat nomornya serta akun sosmednya maka di mulai lah petualangan PDKT yang kita semua sepakati kalo moment PDKT itu indah sekali. Pokonya waktu pendekatan aku lebih mengenal dialah. Wiwi adalah anak ke tiga dan orang tuanya adalah orang yang sukses serta menyukai boneka doraemon dan warna ungu. Bukan itu aja yang aku tau dari dia, lupa gimana awalnya tapi aku tau kalo Wiwi juga bilang kalo dia masih perawan dan hubungannya ama mantannya itu hanya sejauh ciuman dan saling meraba. Waktu dengar itu hati rasanya pastilah cemburu tapi sedikit senang karena dia belum melangkah terlalu jauh. Dan waktu itu aku benar benar berniat untuk menjaga dia dan selalu berdoa agar dia jodohku.

Waktu itu pagi yang cerah di hari minggu namun sayang akhir bulan hehe, rasanya kangen banget sama Wiwi. Ingin rasanya ketemu dia, ingin rasanya ngobrol sama dia dan melihat dia tertawa. Akhirnya isenglah bbm dia pagi itu dan pertanyaan klasik memulai percakapan kami.
Me : Pagi Wi, udah sarapan belum ?
Wi : Pagi juga Geran, belum
Me : Kenapa belum sarapan, mw bareng kah ?
Wi : Boleh boleh, sarapan dimana ?

Dan kalian tau kan aku cuma Iseng. Ini tgl tua men duit di dompet tinggal 20rb, di ATM udah kosong dan dia mau aku ajak sarapan bareng padahal aku pinginnya dia nolak. Oh damn aku berpikir keras dan dapatlah ide minjam duit 50 ke teman kos, dan dewi fortuna menyertai aku, dapatlah pinjaman dan berangkatlah jemput dia buat sarapan bareng.

Ditempat sarapan kami ngobrol kaya orang pdkt lah pokonya, waktu itu chemistry nya dapat banget soalnya udah lama juga sih PDKT nya. Setelah selesai sarapan Wiwi tanyain aku habis ini mw kemana. Karena aku bingung duit di dompet pas pasan, aku bilang kita pulang aja yah, dan aku jujur kalo ini lagi tgl tua soalnya. Dan tebak ekspresi dia sedih banget ketika aku bilang gitu. Di jalan pulang aku berpikir keras dan dapatlah ide buat ngajak dia ke kosan ku sambil nonton film yang ada di laptop. Waktu itu sumpah aku gak ada mikir macam macam, semuanya murni ajakan buat nyenengin soalnya hati ini sayang ma dia.

Setelah aku ngasih ide buat ajak dia ke kosan, dia langsung mikir bentar trus nanya
Wi : Emang di kosanmu kita nonton film apa ?
Me : Aku punya film bagus Wii, judulnya About Time ( sambil ceritain sinopsisnya )
Wi : Wah kayanya ceritanya keren tuh, boleh deh
Me : Oke *sambil gas motor dengan perasaan bahagia*

Sesampainya di kosan anak anak pada basa basi ngajakin kami ngobrol bentar trus aku pamit ke kamar ngajak Wiwi nonton, tentunya udah singgah di Indoma*** dulu buat beli sedikit cemilan.

Di dalam kamar aku sumpah canggung banget, Wiwi pun juga gitu padahal pintu kamarnya aku gak buka lebar loh. Yah tujuannya tetap membangun kenyamanan dan kepercayaan Wiwi ke aku.
Setelah film diputar sambil sedikit ngobrol akhirnya ada percakapan yang membuat hati aku deg degan waktu itu.
Wi : Ran pintunya di tutup dikit dong, aku malu di liatin temanmu yg lewat, mata mereka ke sini semua sih
Me : Oh iya wii, biasa mereka jarang jarang liat cewek secantik kamu *sambil nutup pintu*

Dan tanpa sadar pintunya aku tutup sempurna loh, padahal dia bilangnya dikit tapi aku lupa hahaha. Dan dia gak komplain pintunya aku tutup rapat.
Entah gimana suasana kamar aku mendadak panas men, padahal ada kipas angin tapi dia kayanya santai aja nonton filmnya. Sambil sesakali ngocehin film atau bahkan makanannya. Sebagai lelaki yg imannya gak kuat, entah gimana otak dan hati gak sinkron jadinya, perasaan jadi gelisah dan berat badan bertambah *ada yg membesar sih* hahaha.

Wiwi hari itu pakaiannya biasa aja menurut dia, tapi menurut aku itu menjadi menggairahkan, apalagi berduaan di kamar. Dia pakai baju kaos lengan panjang yang agak ketat plus jilbab dan celana jeans. Liat buah dada dia dari samping itu buat kepala atas bawah panas men. Tapi aku tetap berusaha melawan nafsu ini. Aku ingin melindungi dia. Aku sayang sama dia. Tapi….

Entah gimana kami udah duduk berdempetan sambil kadang saling natap kalo dia nanyain tentang filmnya. Awalnya aku berusaha nahan nafsu ini tapi aku gak mampu sodara soadara.
Otak nakal pun menguasai tubuh ini. Tangan aku mulai genggam tangan dia. Dia diam aja, trus agak di remas sambil sedikit di usap usap. Habis itu tangan aku beraniin taruh di atas paha dia yg wow sekali itu, dia masih gak respon aku elus elus jadinya eh dia nahan tangan aku tapi gak di pindahin. Gak lama dia lepasin tangannya yg nahan tangan aku. Trus aku elus elus lagi pahanya dan responnya terkesan biasa.

Ngga lama dia balik hadap aku sambil natap mata aku, akupun natap matanya dengan tajam sambil kadang aku ganti tatapin bibir nya trus balik ke matanya. Tatapan dia udah sayu, tapi aku gak berani memulai, tangan aku masih di pahanya masih sambil ngelus ngelus. Dengan saling tatap sambil ngelus ngelus akhirnya dia duluan yang nyium aku. Langsung aja aku balas kecupan lembutnya yg sangat cepat berubah jadi liar.

Ciumannya super sekali, sentuhan lidahnya itu loh sumpah rasanya ciuman itu gak ingin aku akhiri. Nafas dia mulai gak beraturan begitupun dengan aku, tangan yang tadi di pahanya dengan naluri lelaki aku naikin ke buah dadanya dan rasanya ohhhh empuk banget men. Jantung aku langsung berdegup kencang pas tangan aku meremas lembut dadanya. Pas lagi asik megangin dadanya, eh dia hentikan ciuman trus sambil mundurin badannya. Aku bingung gak tau mau bilang apa
Me : Maaf ya wii aku dah kelewatan
Wi : Eh maaf buat apa hahaha
Me : Kamu gak marah ?
Wi : Marah kenapa ?
Me : *#&@%@[email protected]

Ngga lama kami diam untuk beberapa menit
Trus aku baring di kasur sambil nahan nafsu dan malu. Wiwi lirik lirik aku trus dia bilang “aku juga pegal Ran, geser dikit dong”. Tentu saja aku kasih space buat dia rebahan. Dia rebahan sambil nonton film di laptop dan aku rebahan di belakangnya. Jadi dia rebahannya menyamping gitu membelakangi aku. Dari belakang aku makin gak karuan apa lagi liat bokong dia yang empuk itu. Dengan berani aku megang lengan dia dari belakang sambil ajakin ngobrol dikit, perlahan tapi pasti aku meluk dia dari belakang trus kami saling diam.

Sambil meluk aku coba atur nafas biar gak gimana gitu, tapi nafasnya Ewi udah kedengaran gak karuan. Karena dengar nafasnya yang seperti itu aku beraniin ngelus ngelus perutnya dan mainin pusarnya dari balik baju, habis itu aku gak tahan aku tempelin otong ini ke bokongnya dan rasanya itu ahhhhh empuuuuk banget men. Sambil bibir aku ku tempelin di lehernya yang berbalut jilbabnya. Sumpah waktu itu rasanya aku dah kesetanan trus dia berbalik kearah aku dan kami ciuman panas lagi. Kami ciuman sambil lidah saling berpagut ganas trus aku remas lagi dadanya. Kali ini dia biarin aku mainin dadanya.
Me : Wii tetek kamu gede banget
Wi : Hemmmmm
Me : * masukin tangan ke dalam bajunya*
Wi : Shhhhhhhhh

Kami ciuman lagi

Me : Wii jilbabnya buka aja ya
Wi : Akh gak usah ya Ran, kaya gini aja
Me : Gak apa apa wii
Wi : Kamu kok giniin aku sih Ran, ahhhh
Me : Kamu gak suka kah ?
Wi : Ahhh udah dong Ran

Waktu dia bilang gitu aku beneran berhenti loh gan
Trus aku duduk sambil natap matanya dengan tajam *dilihat tatapan sange*. Sedikit tatapan tajam ke matanya da Wiwi narik aku lagi dan kami ciuman lagi, kali ini sumpah dia lebih ganas nyiumin aku. Sampe sampe kami saling tukaran air liur dan rasanya woww, kalian pasti tau. Aku bangunin dia trus aku bimbing buka jilbabnya. Jilbabnya akhirnya lepas, rambutnya lurus dan panjang trus kami saling ciuman lagi. Sambil ciuman aku baringkan Wiwi ke kasur trus remas remas dadanya lagi kali ini aku berusaha buka bh nya. Pas bh nya ke angkat dari dadanya aku liat putingnya yg merah kecoklatan, aku langsung pegang trus aku jilatin pentilnya, aku jilatin pentilnya secara bergantian. Pas jilatin pentilnya desahannya agak keras, Isshhhhhhh Ran shhhhhhhh.

Tanganku yang satunya elus elus pahanya kemudian perlahan megangin memeknya dan rasanya wihhhh gila, sensasinya enak banget men. Meskipun megangnya masih dari balik celana nya. Wiwi gak mau kalah atau penasaran dia akhirnya ngelus si otong, dan kali ini fix aku kesetanan.
Saking enaknya pentilnya sedikit aku gigit gigit kecil dan erangan nafasnya itu sedap sekali gan haha.

Setelah itu tangan ku penasaran ingin megang secara langsung memeknya Wiwi. Aku selipin tanganku ke jeansnya trus nyampe ke dalaman dia, dan rasanya jantung mau copot aja. Belum sempat megang memeknya tangan aku di tahan lagi ma dia.
Wi : Ran jangan yang bawah, aku gak mau
Me : Megang dikit aja ya
Wi : Jangan Ran aku mohon *sambil nafasnya memburu*
Me : *ngisap pentil dia lagi*
Wi : Ahhhhh, shhhhhh, mmmmm
Me : Stttt jangan keras keras wii, enak banget apa ?
Wi : *ketawa sambil mukul lengan aku*
Me : Wii ini ukuran tetek kamu berapa ? Enak banget dimainin
Wi : Gak tau Ran, kamu cerewet banget sih
Me : *lanjut ciumin Ewi*

Koleksi Cerita Dewasa Indonesia | Setelah itu aku coba megangin memeknya lagi tapi dari luar celana, nah kalo kaya gini dia gak apa apa, yaudah aku gesekin secara haluslah jari jari aku di memeknya, trus otong aku gesekin di pahanya. Bibir dengan sangat mantap di pentil dada Ewi yang besar itu. Lama aku gesekin tangan di memeknya itu akhirnya aku gak tahan lagi gan, aku pingin banget masukin dan megang langsung memeknya.

Me : Wii aku masukin tangan aku yah
Wi : Hah ?
Me : tangan aku masukin bentar aja, aku penasaran wii
Wi : Kaya gini aja deh Ran
Me : Aku penasaran wii, bentar doang kok habis itu aku keluarin lagi tanganku
Wi : Jangan bohong ya
Me : Iya wii *sambil tangan mencari celah buat megang memeknya Ewi*

Pas tangan aku masuk tuh kedalam celananya, si Wiwi langsung ngerang “shshhhhh”, memeknya teksturnya tembem trus ada bulu bulunya dan tentunya saat itu memeknya terasa basah. Dengan gagah aku mainin memeknya Ewi
Me : Hemmmm enak wii
Wi : ahhhhh ishhhhh
Me : *Ciumin Wiwi lagi*
Wi : Udah Ran, kamu apain memek aku
Me : *Dengar dia bilang ” memek” rasanya makin nafsu gan*
Wi : Ran, ahhhh emmmhhh
Me : “makin nafsu mainin memek Wiwi”
Wi : Akhhh ahhhhhrgghh *sambil gemetaran gan*
Me : *Panik suaranya kedengaran anak kos* Sssttt
Wi : Kamu sih jahat banget sama aku Geran hush hush hush
Me : Tapi enak kan Wii ?
Wi : hemm

Setelah dia orgasme otong rasanya makin panas, aku ingin dia mainin otong aku juga.
Me : Wii mainin kontol aku dong
Wi : Mana ?
Aku keluarin gan, dia ngeliatin gimana gitu.
Wi : Kamu pingin diapain ?
Me : Kocokin wii
Wi : *Tangannya ngocokin si otong*
Rasanya enak banget, sambil dia ngocokin otong sambil tangan aku mainin apa yg bisa di mainin.
Lagi asik ngocokin si otong entah gimana Wiwi langsung deketin bibirnya dan sluuurrrp. Wah gila rasanya itu nikmat banget, hangat dan ngilu. Wiwi nyepongin aku men. Aku hanya bisa menikmati rasa nikmat ini.

Aku waktu itu makai celana jeans, biar lebih enak aku lepasin jeansnya dan jadilah aku telanjang bagian bawah. Wiwi masih berpakaian cuma bajunya aja aku naikin ke atas begitu juga dengan bh dia biar bisa mainin buah dadanya yang besar. Bagian bawah juga masih pakai jeans, cuma kancing dan resletingnya udah terbuka. Lagi asik asiknya Ewi sepongin si otong, aku bangun dan hentiin kegiatannya itu ( waktu itu aku gak mau keluarnya cepat ). Aku langsung baringin dia lagi trus ciumin bibir dia dan mainin memeknya. Otomatis dia mengerang keenakan lagi.
Me : *Narik celananya biar kebuka*
Wi : Ran achk……
Me : *Berhasil buka celana jeans Ewi*

Sekarang Wiwi tinggal pakai celana dalam putih doang, dan pahanya itu muluuuuus banget. Aku gak tinggal diam langsung jilatin pahanya luar dalam sampe puas. Celana dalamnya keliatan basah karena memeknya juga basah
Me : *Sambil elus memek Wiwi* Aku buka ya ?
Wi : Kamu mau apain aku sih Ran ?
Me : Memek kamu basah banget Wii
Wi : Yaudah, tapi jangan dimasukin
Me : *beraksi jilatin memek Wiwi yang tembem, basah dan baunya bikin sange*
Wi : Sssshhhhhh, ahhhhhhhh, emmmmhhh

Selang beberapa lama mainin memek Wiwi, Dia gelinjang gemetaran lagi dan pastinya dia orgasme bung… Karena dia udah keringatan begitupun aku, akhirnya kami lepasin baju kami dan kini kami telanjang bulat. Aku perhatiin seluruh tubuh Wiwi yang telanjang bulat dan ini adalah pemandangan yang indah sekali. Kulit Wiwi mulusssss banget, trus wangi keringat dan memeknya bikin aku nafsu gan. Aku ingin sekali masukin kontol aku gan, tapi keingat dia bilang kalo belum pernah melakukan itu.
Me : Wii aku masukin kontol aku ya
Wi : Mhh jangan Ran, aku gak mau. Ini udah lebih loh
Me : Kamu sepongin aja kalo gitu sampe aku keluar ya
Wi : *Langsung nyepong dia shiiitt*

Akhirnya setelah sepongan yang luar biasa dari Wiwi akhirnya akupun keluar, tapi ngga cim. Akupun lemas, Wiwi ngambil tissue, pantat Wiwi dari belakang luar biasa sekali men. Bongkahannya itu serasa ingin di tepuk. Akupun bersihin sperma yang tumpah di perutku. Setelah itu aku berbaring begitupun dengan Wiwi dan kami sama sama masih telanjang bulat. Rasanya aku cintaaa banget sama Wiwi.

Selang beberapa menit istirahat sambil ngobrol ngobrol dikit akhirnya otong perlahan bangkit lagi. Akupun mulai aksi menciumi, meremas dan gesek gesek bagian tubuh Wiwi. Alhasil aku rasa memek Wiwi kembali basah.
Wi : Ran memek aku gateeelll shhhh
Me : *Ngelus ngelus memek Ewi dengan gagah*
Wi : Ran pleeeaaaasssse
Me : *Kobel kobel memeknya Wiwi*
Wi : Masukin aja dehhhh, hosh hosh
Me : APA ! Yakin kamu wii ?
Wi : Iya ! udah cepetan Geran !
Me : Woow
Wi : Kontol kamu mana, masukin udah di memek aku issshhh
Me : *Take off position* Dan…. Ohhhh….sempit banget rasanya
Setelah perlahan lahan aku masukin akhirnya Jleeeebb. Argggghhh enak banget si otong !!!!!
Wi : *sedikit gila* aaaahhhhhhh, seeehhhh, eiissshhhhh

Aku goyangin perlahan sambil menikmati surga dunia alias Memek Wiwi. Dan tau gak gan pas aku agak sadar ternyata gak berdarah loh memeknya Wiwi. Akupun agak heran tapi nafsu tetap tinggi.
Aku genjot dengan rpm sedang kadang cepat trus kembali sedang trus cepat lagi. Wah gila banget rasanya. Setalah itu Wwi minta dia di atas.
Wi : Ran aku diatas
Me : *Memberikan posisi itu ke Ewi*
Wi : *Mulai goyang dengan seksi dan girly sekali*
Me : Ahh ahhh huuahh
Wi : *Sambil gigit bibir* esshhhhh, ahhhhhh, heemhhhh
Me : *Remesin tetek gedenya yang naik turun*
Wi : *Masih mendesah* dan lunglai dipelukanku
Me : *Ciumin bibir Wiwi*
Beberapa menit kemudian karena udah gak terlalu tahan, aku kembalikan ke missionary position dan sodok, sodok trus sodok yg kuat akhirnya tumpah juga. Tumpahnya di luar.

Cerita Dewasa Indonesia | Setelah kejadian itu aku akhirnya tau kalo dia bohong jika masih perawan dan aku juga tau dia pertama hilang perawan sama mantannya yg memang sangat susah dia lupain.

Dan yang sakit lagi ketika aku nyatain perasaan dia bilang kalo kita temenan aja. Karena dia masih berharap sama mantannya. Dan semenjak itu aku menyimpulkan kalo “Di dalam Cinta ada nafsu dan di dalam Nafsu tidak ada Cinta”

Jangan lupa untuk menyimak juga cerita dewasa Indonesia terdahulu, seperti: Skandalku Dengan ABG Tetangga.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*