Cerita Seks Bebas: Keponakanku yang Seumuran

Koleksi cerita seks bebas terbaru 2017

Cerita Seks Bebas
Cerita Seks Bebas

Catatan TS cerita seks bebas: Salam Crot para suhu semprot.. Awal dari menjadi silent reader karena nubi udah lama gak update tentang dunia perlendiran, terakhir ane aktif sejak ada forum S***M***NG.com (mgkin dari para suhu disini pada tau forum ini) yang sudah lama ditutup. Sejak saat bergabung disini dan ID kereset (hilang) karena maintance bertahun2 yang lalu, ane udah gak update didunia cerita seks bebas lagi. oke, sekian tentang nubi. mohon maaf bila ada perlakuan dari nubi yang salah.

Cerita seks bebas ini berdasarkan pengalaman 1000% REAL, Tidak ada yang direkayasa sedikitpun. Hanya Nama dan Kota yang nubi samarkan/sensor demi privasi dan PK yang berkeliaran diforum ini.

Cerita Seks Bebas – Keponakanku yang Seumuran

Mungkin pada bingung dengan judul cerita seks bebas ini.
Sebelumnya perkenalkan Nama ane Roy (samaran) berasal dari Ibu Kota di Jawa Timur, ane 3 bersaudara yang mana laki-laki semua dan sama anak yang paling terakhir. Umur ane sekarang 27 tahun, kejadian ini berlangsung pada tahun 2013 yang mana umur ane saat itu 24 tahun.

Pada saat itu saya masih bekerja sebagai karyawan swasta diperusahaan yang bergerak dibidang General suplayer. dinas keluar kota adalah hal yang biasa buat saya dikarenakan kebanyakan Client yang saya tangani berasal dari Luar kota dOmisili saya skrang.Profesi sebagai Marketing kala itu diharuskan para karyawannya tetap menjalin hubungan yang harmonis antara Perusahaan dan Client.Belum lagi ketika target deadline, semua waktu yang biasanya saya luangkan untuk mencari “kehangatan” batin menjadi tertunda kurang lebih selama 5 bulan belakangan ini.

waktu itu kebetulan ada pekerjaan dari kantor yang mengharuskan saya keluar kota lagi untuk mengurus order untuk distribusi bahan baku di suatu Pabrik di kabupaten sebelah kota M****G, saya berpikir kalau di Kota itu ada saudara, tepatnya kakak sepupu dari budhe (tante dalam bhs.jawa yang merupakan kakak dari ortu). Jadi bisa lebih hemat tanpa menyewa hotel dan capek2 bawa kendaraan dari S*****ya ke M****g, cukup naik bis dari terminal biar nanti di jemput sama Ponakan saya yang tidak lain anak dari kakak sepupu. Ponakan saya itu bernama Titis (samaran).

Cerita Seks Bebas | Sedikit penjelasan tentang Ponakan yang berkaitan dengan Judul Crita ini, Nyokap adalah anak paling terakhir, dan terpaut jauh dari budhe (tante) dan pakdhe (om), berkisar antara 18-20 tahun selisih umur mereka. Kakak Sepupu yang akan saya kunjungi ini merupakan anak ke 2 dari kakak nyokap yg paling tua. umur kakak sepupu sama nyokap cuma selisih 5 tahun. Banyak Ponakan saya yang umurnya gak selisih jauh dari saya. tapi menurut silsilah keluarga, mereka tetap ponakan saya dan wajib manggil saya om meski ada ponakan yang umurnya jauh lebih tua dari saya. itu lah penjelasan tentang tradisi panggilan keluarga besar.

oke sekian penjelasnya, kita lanjut
Sebelum berangkat ke kota M****G, saya sempet BBM titis dan kakak sepupu tentang rencana saya menginap disana beberapa hari dengan alasan pekerjaan dan penghematan dana tentunya.. he..he..he..
kakak sepupu setuju banget, dan mempersiapkan kamar buat saya. maklum kakak sepupu saya single parent, jadi seneng kalau ada saudara yang berkunjung. kakak sepupu saya punya 2 anak, Titis anak pertama umur 23 tahun dan iwan (samaran) masih kelas 3 SMP waktu itu.
setelah ijin ke kakak sepupu, selanjutnya tinggal ijin ke titis lewat BBM.

saya : “hey Ponakan”
Titis : “apa om?”
saya : “km hari sabtu nganggur ga?”
Titis : “iya nganggur kok, kenapa emangnya?”
saya : “sabtu jemput om di terminal yah,om mau kesana mgkin 3 hari. ada kerjaan di pabrik xxxxxx (salah satu pabrik disana)”
Titis : “owalah, iya om. emang udah ngomong mama?”
Saya : “udah kok, tadi udah telp mbak trus km suruh jemput”
Titis : “iya udah deh. sama sapa om? dewean kah?”
saya : “iya tis dewean kok, knapa?”
Titis : “gpp sih om, kirain banyak org. kalo banyak org ntar titis suruh tidur teras depan.. hahahah”
Saya : “sialan.. ya udah deh, sabtu kisaran jam 3-4 sore jemput ya. nanti klo udah deket terminal om kabari”
Titis : “siap om, jgn lupa bawa uang yang banyak buat jajan.. hahahah”
Saya : “Beres dah, apa seh yang enggak buat ponakan om ini.. hahaha, udah sana tidur udah malem”

emang si Titis ini ponakan yang paling deket sama saya, dikarenakan umur yg selisih 1 tahun dan dia sering curhat2 tentang masalahnya dan saya tetep jaga rahasia dan privasi dia dari orang lain bahkan keluarga sendiri. kita sering bicarakan tentang sex, pacaran dan sebagainya. bahkan hal gaib sekalipun. karena rata2 dikeluarga saya punya six sense atau indra ke enam.

Hari sabtu pun tiba, jam 3 lebih 15 menit saya tiba di terminal di kota tersebut. tidak pake lama langsung telp si titis.

saya : “tis, km dimana? om udah di terminal nih”
Titis : “ini udah di terminal dari tadi malahan, titis di sebelahnya org jualan es dawet om”
saya : “oh ya udah, om tau itu kliatan motor km”

langsung saya samperin tuh titis, langsung meluncur di rumahnya. di perjalanan kita banyak ngobrol tentang kluarga, pacar perubahan badan. dan memang betul si titis badannya agak gendutan,tapi sebelumnya dia memang gendut sih.. hhihihi…
setelah tiba di rumah kakak sepepuh, dari depan pintu langsung di sambut sama iwan adiknya titis.

iwan : “loh om roy? kok gak bilang mau kesini”
saya : “lho? emang km gak diberitahu titis sama mama klo om kesini?”
iwan : “enggak om, kak titis diem aja tuh. buruan masuk tuh om, mama kyknya udah nungguin om”

langsung saya masuk keruang tamu tapi kosong, cari di dapur gak ada. akhirnya tanya si titis yang asik BBMan di ruang tengah.

saya : “tis, mbak kemana kok ta cariin gak ada”
titis : “mgkin di tempat praktek om, kyknya masih ada pasien. tunggu dikamar aja ato disini temenin titis liat tv”

lupa bilang kalo kakak sepupu profesinya dokter, punya tempat praktek yang gak jauh dari rumah.
akhirnya saya temenin si titis sambil selonjoran n ngecharge HP yg lowbat. emang capek nih punggung.
sambil ngecek BBM saya lihat badannya Titis yang gemol dengan rambut ikalnya yang sepunggung. imut juga sih dia lebih cubby dari terakhir ketemu 1 tahun lalu , kita bukan anak-anak lagi yang dulunya main bersama, melainkan sosok manusia dewasa yang mempunyai akal dan nafsu duniawi.

saya : “tis, gimana kuliah km? beres?
Titis : “blom om, masih penjajakan.. hahaha”
saya : “buruan slesein kuliah km, jgn pacaran terus km tuh”

emang Titis ini terkenal bandel, dulunya kuliah di suatu kota di Jawa Barat sana, dapet 2 tahun dia Drop Out krna gak pernah masuk. trus Pindah memulai kuliah lagi di Jawa Tengah tapi gak di lanjutin malah dapat permasalahan dengan kluarga yang disana. sekarang balik ke kota dia sendiri dan mulai kuliah lagi.. bener2 bandel nih anak.

Titis : “udah gak pacaran om, Udah putus saya sama zaky (samaran)”
Saya : “horee traktiran kopi sama rokok ya.. hahaha.. btw, mulai kapan putusnya?”
Titis : “udah 4 bulan ini om.. ini malah orang putus minta traktiran, iya deh ntar ngopi di cafe XXXX sama titis. nunggu mama balik dulu”
Saya : “oke deeh.. eh tis, klo km putus bearti udah lama gak ngewe donk? hahaha”

saya udah biasa ngomong vulgar sama si titis

Titis : “idih apaan sih om, masih istirahat 4 bulan nih. lagi masa tenang.. hahahah”
saya : “halah.. masa tenang apaan. om aja 5 bulan gak ngewe gak bisa tenang nih batin.. wkwkwkw”
Titis : “walah.. lebih lama om ternyata.. hahaha… yah hunting sana lho om, khan biasanya juga gt”
Saya : “boro2 hunting, kerjaan terus yg di pikir. gak sempet nyenggol gituan”
Titis : “hahahah.. kasihan bgt sih, yah udah titis mau mandi dulu udah sore”
Saya : “iya, om juga mau mandi. lengket nih badan”

setelah itu titis langsung beranjak untuk mandi di kamar mandi lantai 2, memang kamar titis dan kluarganya berada di lantai 2 sedangkan kamar tamu ada di lantai bawah. saya langsung beranjak ke kamar yang disiapkan yg letaknya gak jauh dari ruang tengah tempat nonton tv tadi. Di kamar saya langsuung membongkar tas dan barang-barang lainnya dan kemudian mandi dikamar mandi bawah yang letaknya sebelah dapur.
setelah mandi, saya kembali ke ruang tengah buat nonton tv sambil buka-buka forum tercinta ini dari HP. tidak lama setelah itu, titis turun sambil pake celana gemes ati hotpants warna ungu berpasangan dengan kaos yang ketat bewarna biru tua. terlihat jelas payudara berukuran 36B dan badan yang montok ke cubby-cubbyan, hehehehe…
saya bengong liat titis, lamunanku di buyarkan oleh pertanyaan titis.

titis : “knapa sih om ngeliatnya gitu amat?”
saya : “oh enggak, km pakaian gt lucu.. kayak lemper, gendut banyak lipetannya.. hahahaha”
titis : “yee.. titis gak gendut om, cuma gemol.. hahaha.. lagian titis suka renang jadi pinggang titis gak ada lipetannya meski gendut.. weeeekk” ejek titis
saya : “ah masa, sini om liat klo gak ada lipetannya, dari dulu km emang kyk lemper.. hahaha”
titis : “enak aja, nih coba pegang aja klo om gak percaya. pasti gak ada lipetannya”

sambil titis mendekat duduk di samping saya, di kasur depan TV sambil nunjukin pinggangnya, kemudian saya meraba pinggang titis yang masih tertutup kaosnya. bisa suhu-suhu bayangkan ketika 5 bulan tidak menjamah seorang cewek dan kemudian di suguhkan tawaran seperti ini. gejolak batin mulai berkecamuk antara horny dan titis masih ada hubungan darah.

Koleksi Cerita Seks Bebas | saya meraba dari samping pinggangnya, terus sampai ke perut dan agak menyenggol bagian bawah payudaranya yang masih tertutup Bra. saya ulangi kegiatan ini terus, kemudian saya berpindah ke belakang titis dengan maksud agar lebih leluasa merabah perut titis. tanganku agak gemetar antara takut titis menyadari kalo tanganku agak menyenggol bagian bawah payudaranya. sumpah, si “Raphael” udah pengen berontak kluar dari kandangnya, tapi pikiran kacau. coba si titis gak ada hubungan darah, pasti udah habis tuh anak, pikir ku waktu itu
ternyata diluar dugaan, nafas titis jadi gak beraturan saat tangan saya sedikit menyenggol payudaranya ketika mencapai perutnya. saya sudahi kegiatan ini dengan maksud takut ketahuan si iwan ato mamanya. Dengan raut sedikit kecewa titis membuka pembicaraan.

titis : “Gimana om? gak ada lipetannya khan?”
Saya : “iya seh,tp masih ada dikit tuh di perut, gak pernah sit up sih..”
titis : “hehehe.. iya om, masih perlu program diet lanjutan nih. masih konsen di kaki dulu mau di kecilin dikit”
saya : “bagus deh, emang seh tuh kaki gede bgt kayak ketela pohon. mana besar, keras lagi.. hahahah”
titis : “yeee… meski gini banyak yang naksir juga kaleee”
saya : “iya..iya percaya deeh. tapi sekrang gak laku khan.. hahahaha… sana geh, bikinin om kopi item sama beliin rokok skalian” kata ku sambil membuka dompet dan memberikan uang 50rb
titis : “iya deh om, rokok yg biasanya ya? titis juga beliin rokok yah. rokok titis abis”
saya : “lho? mank gpp km rokokan di rumah? mbak udah tau klo km rokokan?”
titis : “udah tau kok om,papa yg beri tau. boleh rokokan tp kudu rokok yg kecil2”
saya : “owalah ya udah klo gt, buran beli geh trus bikinin kopi”
titis : “iya..iya.. ini brangkat, bawel ah..”

titis memang rokokan dari dulu, tp ortunya gak tau klo dia rokokan. cuma saya yg tau, kluarga yang lain pun juga gak ada yang tau. sejak saat itu lah titis deket sama saya setelah mengetahui klo dia perokok dan saya bisa menjaga rahasianya selama ini.

lama titis pergi blum balik-balik, saya lanjutkan membaca cerita panas sedarah di sub forum tercinta kita ini, sambil bayangin gmn jadinya klo saya ngewe sama si titis. apa bakal ketahuan kluarga yang lain?. saya berspekulasi macem2 jika ketahuan kluarga yang lain. apa lagi kebanyakan kluarga saya punya six sense, pasti sebagian bakal krasa jika ML sama si titis. tapi masa bodo lah, toh gak ada bukti nyatanya.. bener gak suhu-suhu? hahaha
terdengar suara motor dari garasi, ternyata kakak sepupusaya dateng dari tempat praktek

kakak : “lho roy, kok udah dateng? dari tadi?”
saya : “udah 1jam mbak, barusan mandi juga ini”
kakak : “ya udah klo gt, mbak tadi repot bgt ada pasien banyak. udah makan km?titis mana?”
saya : “blom mbak ntar aja, masih males makan. titis masih roy suruh beli rokok. sama iwan paling belinya”
kakak : “ya wes lah, mbak mau mandi dulu yo. klo km makan ambil sendiri di dapur tuh. kalau gak suka lauknya beli di luar gpp minta tolong titis”
saya : “beres mbak, tenang aja”

mbak langsung menujuh kamarnya di lantai 2, gak lama kemudian titis datang sama iwan sambil bawa kantong plastik lumayan besar.

saya : “apaan itu tis? beli rokok lama amat,km beli di arab?”
titis : “ini jajanya iwan, dia minta beli jajan tadi di warung. tau nih anak ngikut aja”
iwan mringis doank sambil menujuh kamarnya dan gak lupa membawa kantong berisi jajanannya.
saya : “ohh… trus mana rokoknya? jgn lupa kopinya yah.. hihihih”
titis : “duuuh bawel bener sih org ini, bikin dewe sono khan bisa… manja bgt” sambil meberikan sebungkus rokok
saya : “tamu khan raja tis, jadi kudu dilayani sebaik2nya.. hahahaha,trus ini kembaliannya mana?”
titis : “kembaliannya dibuat iwan beli jajan smua tuh… hahahah”
saya : “yeee km tuh… ya udah sana bikinin kopi item gak pake gula” sambil acak2 rambutnya si titis
titis : “iyaaa om baweeeel” serunya sambil menujuh ke dapur

dari kejauhan saya liat lekuk tubuh titis yang bener2 montok. gak gendut dan gak kurus, kulit kuning langsat rambut ikal sepunggung dan mempunyai payudara yang indah berukuran 36B yang terlihat balance dengan tubuhnya. saya gak nemu gambar ilustrasi yang bisa menggambarkan body si titis. mungkin ada suhu-suhu yang punya gambar ilustrasi seperti titis nanti saya post disini. bener2 bikin si “Raphael” meronta2 ingin menemukan pasangannya setelah semedi kurang lebih 5 bulan.
10 menit kemudian titis dateng sambil membawa 2 cangkir kopi panas,dia langsung duduk disebelah saya melihat tv sambil menyulut sebatang rokok E**E, melihat bibirnya menghisap rokok sangat eksotis, seperti memancing untuk di sosor.

kita ngobrol-ngobrol ringan sambil menikmati secangkir kopi dan sebatang rokok..

saya : “gak ada orang nonton tv disini tis?”
titis : “gak ada om, kalo ada tamu aja nontonnya disini. klo mama sama iwan nonton tv di kamar. klo udah gt udah gak kluar kamar lagi, pasti langsung tidur”
saya : “oohhh gt, trus km gak ada kerjaan ato tugas kuliah mgkin?”
titis : “ada sih om, lagian masih hari sabtu, santai aja laah”
saya : “karepmu (terserah) tis… oh iya, km buyar sama zaky napa? prasaan pas om di Se***ang km masih baik2 sama dia”
titis : “yah gara2 titis pindah ke sini ini om, jauh2an khan gak enak, dia yg minta buyar.. ya udah, lagian titis gak nyaman kalo jauh2an”
saya : “iyaa seh bener juga, gak bisa dapet jatah setiap saat.. hahahah”
titis : “hahaha.. bener om, gak bisa langsung kalo pengen.. hahaha”

kita tertawa bersama, sambil memikirkan gimana caranya mancing si titis

saya : “emangnya terkahir gt sama zaky kapan tis?”
titis : “yah 4 bulan lalu om pas dia kesini, trus seminggu kemudian buyar deh”
saya : “emane tis.. pasti dulu pas di Se***ang km sering gitu ya sama zaky.. tuh susu km jadi lebih gede dari pada yg dulu”
Titis : “gak sering sih om,paling seminggu 3 kali. klo gak gt gak enak seh.. hahaha”
saya : “hahaha.. emang seh nagihi.. lha sekrang klo km udah horny gmn tis? cari korban yg sekali pakai kah?”
titis : “ya ngempet om, mau manstrubasi juga gak enak mending cari yang real.. hahaha.. klo cari kosban ttis gak hobby, mending titis yang jadi korbannya.. hahaha… laah om sendiri udah 5 bulan ngempet kok bisa hayo??”

ternyata kepancing juga dia

saya : “yah bisa aja tis, sibuk kerja soalnya.pengen beli juga gak hoby. mending cari, pendekatan trus ngewe lebih enak sensasinya dari pada beli langsuung ngewe”
titis : “bener juga seh om,.. trus gmn klo udah horny? ngocok?”
saya : “yah kadang juga gt klo horny, seringnya seh gak horny jadi gak kudu gt juga kalee…”
titis : “hahaha.. kirain,, khan om gampang bgt pengen gt.. iya khan???”
saya : “hahah.. kok km tau seh.. ini aja om lagi pengen, dari tadi malahan.. hahaha”
titis : “lho gak ada apa2 kok pengen seh om.. knapa emanknya??”
saya : “tuh liat badan km montok gt, pengen om “makan” rasanya.. hahahah”
titis : “yeee… ponakan dewe dimakan.. gak takut kualat tuh.. hahaha”
saya : “abisnya km mancing2 gt, mana pakaiannya kyk gt.. udah tau om 5 bulan gak “tempur”.. hahaha”
titis : “gak ada baju lagi oom.. kemren abis ujan bajunya blom kering.. yawes pake ini aja”
saya : “kalo om gelap mata gak tanggung jawab lho ya.. hahahaha”
titis : “klo om udah mentok, biar titis yang jawab deeh.. hahahah”

bercanda kita membuat si “raphael” udah bener2 gak kuat sampai ke akar-akarnya, akhirnya saya coba puter otak gimana caranya biar titis bisa ML tanpa ada paksaan.

saya : “tis, tolong pijitin pundak om donk. kaku banget nih di bis tadi capek”
titis : “kebiasaan, setiap ketemu slalu minta pijet”
saya : “abisnya enak seh pijitan km, mantep bgt cuma 1 kurangnya”
titis : “apa om kurangnya?”
saya : “kurang tunanetranya.. hahaha”
titis : “jadi pijet tunanetra donk om.. hahahah..”

kemudian titis memijat pundak saya sambil nonton tv. sambil di pijat,bayangin bisa ngentot sama titis. hmmm….enak bgt kayaknya. coba memutar otak gimana caranya tuh. tiba-tiba lamunanku buyar karena abu putung rokok titis jatuh di pundakku. secara reflek tanganku mengusap abu rokok yang di pundak tadi, tanpa sengaja tanganku menyentuh payudara titis yang ternyata memijat sambil bertumpuh pada lututnya, jadi posisi payudaranya tepat di blakang kepala saya.

titis : “maaf om gak sengaja abunya jatuh, gak sakit khan?”
saya : “gpp kok tis, lanjutin aja pijitnya”

Cerita Seks Bebas 2017 | kemudian dia melanjutkan pijitannya, pas belakang kepalaku ada payudara titis. aku coba sedikit senggol-senggolkan kepalaku di payudaranya. titis diem aja sambil menghisap rokoknya. entah dia menyadari ato gak kegiatanku ini. terasa empuk dan kenyal, pake kepala aja udah enak kyk gini apa lagi di kenyot. setelah puas pijit pundak, saya minta pijit tangan dengan posisi titis di sampingku, tanganku berpangku di kedua kaki titis yang duduk bersila. secara gak langsung tanganku tergesek kembali dengan payudaranya itu.
titis seperti membiarkan tanganku menggesek payudaranya meski ritmenya gak intents, di lain sisi aku juga takut titis marah dan menyadari kegiatanku ini. setelah 15 menit titis memijit tangan ku sambil ngobrol.

saya : “tis, emang tambah gede tuh dada km. ukurannya skrng brapa?”
titis : “masa sih om? klo tambah ukuran seh iya jadi 36B”
saya : “pasti zaky dulu suka maenan sama susu km yo.. hahaha”
titis : “iya om, katanya montok bgt.. hahaha”
saya : “bener2 montok seh tis ada km skrng”

kata ku sambil mendadak mengusap lembut payudara kiri titis. aku usap tanpa ada penekanan agar terkesan gak cabul.. hahaha
titis pun tersentak kaget dan menyingkirkan tangannku dari atas payudaranya. tanpa berkata apa pun titis kembali memijat tanganku. aku pikir dia marah sama perbuatanku barusan, benar2 bodoh aku, gimna kalo di laporkan ke keluarga besar, kacau dah urusannya. 10 menit berlalu akhirnya aku memberanikan membuka pembicaraan

saya : “tis, mama tau km km udah pernah ML?”
titis : “ya enggak lah om, jgn sampe tau”
saya : “kluarga yg tau sapa aja?”
titis : “ya cuma km aja om yg tau, gak ada yg laen”
saya : “bagus dah, jgn sampe yg laen tau. tp para cenayang2 itu tau ga?” (cenayang dalam istilah kita berdua adalah anggota kluarga yang punya six sense)
titis : “bisa jadi tau, bisa enggak tau. tergantung kita aja sih gmn ngatasi itu. tp selama ini gak tau deh kayaknya”
saya : “tp aku bisa langsung tau lho yaa.. hahahaha”
titis : “iya nih om dulu langsung tau klo titis udah pernah ML gt gmn seh om”
saya : “rahasia laah.. hihihi… ”
titis : “eehhmm… om titis mau tanya, menurut om ada gak kluarga yg pernah ngelakuin ML itu sama anggota kluarga lain?”
saya : “ya mana tau laaah.. emang om dukun apa”
titis : “tp khan dari auranya biasanya kliatan om”
saya : “kliatan mah klo udah ML doank, tp gak tau sama sapa ML nya.. iya khan??”
titis : “iya juga seh.. udah yuk pijitya.. katanya mau ke cafe XXXX”
saya : “oh iya, ayuk kesana.. skalian om mau nemuin temen yg disini”
titis : “hayuuuk.. titis mau ganti baju dulu om”

setelah ganti baju, kita berdua berboncengan motor ke cafe XXXX yang ada di kota tersebut. terasa gundukan gunung kembar titis menyentuh punggungku, terasa kenyal dan hangat. tidak lama kita sampai di cafe XXXX,disana sudah ada salah satu temenku yang menjadi maba (mahasiswa abadi) di kota tersebut. 3 jam berlalu kita ngobrol sana sini dan akhirnya kita putuskan untuk pulang. waktu menunjukan jam 22.30 WIB. kita berboncengan menembus dinginnya malam, titis masih malu2 untuk berpegangan di perutku, tp sudah jelas2 badan kita berdua telah menempel menjadi satu. di jalan aku membayangkan hal yang benar2 saru. yaitu meniduri ponakan ku sendiri.
setelah sampai rumah, aku langsung ke kamar untuk mengganti baju dan memakai boxer tanpa cd. memang sudah kebiasaan ku untuk tidur gak pake CD. mata masih terang, gak biasa tidur jam segini meski besok jam 10 pagi ada janji sama client untuk membahas bahan baku. aku putuskan untuk kembali nonton tv sambil menunggu program favorit tentang dunia gaib di salah satu stasiun tv swasta. tiba-tiba aku dikejutkan oleh titis yg datang dan mengkagetkan ku

titis : “dooorr… hayoo malam2 gini gak tidur ngapain”
saya : “ohh dasar setan, ngagetin aja.. gak bisa tidur nih. skalian liat Je**ak Pa****mal abis gini”
titis : “iya seh.. itu acara kesukaannya titis. titis juga mau nonton”
saya : “ya udah sini temenin om nonton bareng, skalian pijitin lagi yaa.. khan tangan kanannya blom tadi.. hehehe”
titis : “yeeee… maunya… tp gantian ya.. pundak titis pegel juga ini”
saya : “iyaa ponakan crewet, buruan deh”

posisi saya tiduran dan titis disamping kanan sambil mijitin tangan kananku.posisi yang sama seperti memijit tangan kiri ku. kali ini tanganku tepat berada diperut titis, perlahan aku elus lembut perutnya sambil ngobrol2 ringan. tampak titis gak keberatan dengan perlakuanku ini. lama-lama elusanku berada di payudaranya yang masih terbungkus kaos dan BH. aku usap lembut payudaranya tanpa ada tekanan dan remasan. sensasi luar biasa yang dirasakan titis, sekian lama tidak tersentuh oleh lelaki dan kali ini disentu oleh om nya sendiri.
Nafas titis menjadi gak beraturan, dan tanpa sadar “raphael” berdiri tegak dibalik boxer yang aku kenakan. langsung secepat kilat aku menyambar bantal yg ada di sampingku untuk menutupi “raphael” dengan dalih bantal tersebut aku buat guling. ternyata titis menyadari hal itu.

titis : “hayooo.. ‘itunya’ bangun yoo.. hahaha”
saya : “iya tuh, gak bisa kompromi,, abisnya km juga seh yg bikin berdiri”
titis : “lho kok titis yg disalahin.. dari tadi titis khan mijitin tangan om”
saya : “bukan kamunya, tp tuh dada km montok bgt jadi pengen nih om.. hahaha”
titis : “yeee.. itu mah salah om sendiri tangannya klayapan kemana2.. hahaha”

mendengar reaksi titis tersebut bisa aku simpulkan titis juga menikmati elusan di payudaranya tadi.

titis : “udah deh gantian pijitnya, pundak titis capek nih”
saya : “ya udah sini, om sambil liat tv tuh udah maen acaranya”

aku pun beranjak ke blakang titis sambil duduk kaki ku aku selonjorkan biar gak kesemutan.titis duduk tepat di depan ku, tercium wangi rambutnya yang habis keramas, jaran pantat nya dan “raphael” hanya beberapa centi aja, aku usahakan agar tidak menempel dibadannya.

aku pijit pundak titis perlahan sambil sesekali aku hembuskan nafasku di leher dan telinganya, dia tampak gak konsen nonton tv. tau hal itu aku mendekatkan badanku, aku pijit pundaknya sambil sesekaliturun ke bagian atas payudaranya yang menyembul dibalik baby doll yang dia kenakan. 15 menit belalu aku terus menerus merangsang titis. aku beranikan diri untuk memijat lengannya, tampak jelas tanganku menyentuh bagian samping payudaranya. aku gak konsentrasi sama acara di televisi, sesekali kita membicarakan hal ada di tv meski aku gak nyambung alur ceritanya demi mengalihkan perhatian.

acara di tv udah buyar,tp aku masih memijit titis, perlahan aku tarik badan titis kearahku, dan dia bersandar ke dadaku sambil aku memijat lengan titis, kita sudah tidak menghiraukan tv lagi tp tetep kita biarkan menyalah. aku beranikan diri untuk memegang kedua payudara titis, aku usap lembut dan perlahan. menyadari tidak ada perlawanan, aku teruskan mengusap dan kali ini sedikit meremasnya. nafas titis naik turun karena perlakuanku. rangsangan demi rangsangan aku berikan. aku remas perlahan payudaranya, terasa nikmat meski masih terbalut bra dan baju. aku kecup leher titis sambil meremas payudaranya, tiba-tiba dia tersontak kaget seolah-olah disadarkan sesuatu. dia menjauh dari badan ku dan menyingkirkan tanganku yang masih meremas dadanya.
kita terdiam sesaat dengan pandangan masih di depan tv, seolah2 tidak ada yang terjadi. aku memberanikan diri membuka obrolan.takut dia marah dan sebagainya, aku bingung dengan keadaan skrng.

saya : “tis, bsk anterin om di cafe XXXX yg di jalan XXXXX ya.. bsk om ada janji sama client dsana. om gak tau jalanya”
titis : “iya om jam brapa?”
saya : “jam 10an, tp kita brangkatnya jam 9 pagi ya”
titis : “okee om”

sahut titis sambil menyalakan sebatang rokok, aku pun juga ikut merokok, bingung dengan keadaaan ini. titis masih ponakan ku, meski umurnya selish 1 tahun. tp dia masih ada hubungan darah denganku. aku coba pancing emosinya kembali untuk melihat dia marah ato justru menikmati perbuatanku tadi.

saya : “km udah lama bener deh gak pernah disentuh cowok”
titis : “iya lah om, titis ngempet bgt. apa lagi om kyk gt ke titis td”
saya : “tp enak khan? hahaha” seruku sambil tertawa
titis : “enak sih enak, tp kita khan masih saudara om. masa kita ML gt khan gak lucu.. hahhaa”

melihat dia tertawa aku lega ternyata dia gak marah

saya : “iya seh.. coba km bukan ponakan ku, udah ta “makan” km tadi.. hihihih”
titis : “sama lah om, klo om bukan kluarga udah aku embat juga.. hahaha”
saya : “hahaha… jadi sama2 ngempet nih… btw,tp makasi yah udah boleh pegang dada km tadi. enak bgt, bener2 montok”
titis : “iya om, maaf td titis gak bisa kontrol diri”
saya : “iya gpp, om juga tadi kelepasan.khan km tau dewe kita sama2 blom terjamah.. hahaha”
titis : “ya udah deh.. ayuk tidur, titis udah ngantuk.. bsk jam 9 khan brangkatnya?”
saya : “iya tis, aku juga udah ngantuk. jam 9 jgn telat lho ya”
titis : “siap boss”

 

 

titis langsuung ke kamarnya dilantai 2, aku masuk ke kamarku yg letaknya gak jauh dari raung tengah tadi. perasaan benar2 kacau, nafsu memuncak tp akal sehat masih menolaknya karena titis masih saudara. shiit.. gak bisa tidur dalam kondisi kayak gini. jika aku ML sama titis, trus kalo ketahuan anggota kluarga lainnya bakal kacau ini. tp kalo kita sama-sama diam tih gak masalah juga. coba saja titis ngasih lampu ijo yang bener-bener ijo, pasti aku gasak tuh.
tiba-tiba lamunanku dikagetkan sama bunyi BBM yang masuk, ketika aku buka ternyata si TITIS yang BBM.

Titis : “om udah tidur kah?”
saya : “blom tis, knapa?”
titis : “titis juga gak bisa tdr om gara2 tadi”
saya : “tadi yang mana?” tanya ku pura-pura bego
titis : “yg om pegang2 tadi”
saya : “sama tis, om juga kacau nih. maaf ya”
titis : “iya om,titis yg salah gak bisa kontrol diri jujur tadi titis bener2 udah nafsu”
saya : “sama tis aku juga udah tinggi bgt tadi, masa kita saling “memakan”, klo ketahuan saudara2 gmn coba”
titis : “klo bisa jgn sampe ketahuan.. hahahaha”
saya : “maunya gitu.. tp bener km mau?”
titis : “coba deh om,skalian ngecek para cenayang tau gak klo kita ngelakuin”
saya : “klo ketahuan gmn?”
titis : “klo gak ngomong gak ketahuan lah om.. ihihihi”
saya : “ok deh, tp dimana? masa di rumah.. brabe urusannya”
titis : “jgn d rumah lah om, bahaya.. gampang deh om atur aja”
saya : “oke deh gampang.. udah tdur sana.. bsk km masih ada tugas nganterin aku lho”
titis : “iya..iya bawel… titis bubug dulu ya om :* ”
saya : “oke tis. bangunin aku jam 7 yaa”
titis : “siap om.. gud nite”

tau ada lampu ijo dari titis akhirnya aku tenang dan seneng bgt. tinggal ngerencanain lokasi eksekusi. sebelum tidur aku coba buka Tr****oka buat cari hotel. gak nemu yg cocok, aku cari di gugel tentang hotel yang pas dan akhirnya nemu. aku langsung telepon hotel tersebut, booking kemudian mentrafer sejumlah uang lewat mbanking. konfirmasi checkin jam 1 siang, akhirnya aku tidur pulas dengan harapan waktu cepat berlalu.
Pagi pun tiba, aku lihat jam 6.30, aku kluar kamar langsung menujuh kamar mandi buat gosok gigi. setelah itu celingukan kanan kiri gak ada org, perut terasa lapar . akhirnya aku menujuh ke dapur, disana udah ada kakak sepupu ku dan pembantu umur 47 tahun sedang memasak. iseng-iseng aku bantuin dikit sambil bikin kopi. gak lama setelah bikin kopi aku langsung di suguhkan sarapan oleh kakak sepupuku, nikmat bgt sarapan, minum kopi sambil rokokan, siangnya ngewe.. ahhh… nikmat..
setelah sarapan, aku menuju ruang tengah buat nonton tv sambil minum kopi. Datang kakak sepupuku sambil kita ngobrol ringan, aku mempertanyakan titis kok blum bangun soalnya aku minta tolong si titis buat nganterin ke cafe XXXX buat nemuin client. 30 menit berlalu titis akhirnya turun dari lantai 2, terlihat dia sudah mandi dan beranjak untuk sarapan.

saya : “kirain blom bangun km”
titis : “emang situ kebo molor mulu, udah dari tadi laah”
saya : “bodo… buruan sarapan, om mau mandi dulu. jgn lelet..”
titis : “slalu crewet deh”

sikap titis benar2 tidak menunjukan kalo ada kejadian semalem. melihat kita berdua bercanda, kakak sepupuku hanya tertawa.

selese mandi, aku langsung bergegas mempersiapkan berkas2 yg akan dibawa, gak lupa juga telp hotel yg semalam sudah aku booking untuk memastikan. tepatnya jam 8.30 kita meluncur ke cafe XXXX lokasi pertemuan ku dengan client. didalam perjalanan kita gak membahas sama skali tentang apa yang akan kita rencanakan. tidak membahas apa pun tentang kejadian semalam, hanya bercanda ringan dan kali ini titis lebih berani mendekapku sehingga payudaranya sangat terasa menempel di punggungku.
setibanya d cafe,kita mencari tempat yang nyaman untuk ngoborl dan tentunya free smoking. melihat titis berjalan ke kasir untuk memesan makanan dan minuman, aku liat badannya semakin bohai berbalu bloose hitam dan celana jeans hitam. serasi untuk menonjolkan badannya yg montok serta kulitnya yg kuning langsat.kenapa baru terpikirkan olehku untuk ngewe dengannya saat ini. gak dari dulu aja..hahahah
setelah memesan, titis kembali ke meja yg aku tempati. ada sofa panjang untuk 3 orang di depannya. sangat nyaman cafe ini untuk ngobrol masalah bisnis. titis langsung duduk disampingku sambil ngomel….

titis : “gt brangkat pagi2, orangnya pasti telat”
saya : “mending kita dateng dulu laah,jgn crewet napa”
titis : “iyaa..iyaaa…” sambil menyalakan rokok

kita bercanda sembari menunggu client yg gak kunjung datang, aku peluk titip dan aku cubit2 perutnya. kayaknya dia udah gak canggung lagi. 1 jam kemudian 4 org clientku datang. dan titis aku suruh pindah meja lain agar gak mengganggu pembicaraan kami. sekitar 2 jam negosiasi, akhirnya kelar juga. client ku pamit untuk pergi dan mengucapkan terima kasih. setelah client ku pergi, titis balik lagi ke mejaku.

titis : “lama bener sih ngobrolnya, titis garing nih di pojokan”
saya : “untung lah km gak garing kyk fosil.. hahahah”
titis : “ya udah yuk, kita kemana lagi?”
saya : “bentar laah, disini dulu sambil makan.laper nih”
titis : “yaelah, udah laper lagi? ya udah deh ayo makan dulu. titis pesenin”

setelah makan kita santai2 bentar di cafe yang sama, sambil aku mengolor waktu pas jam checkin hotel

titis : “kita kemana lagi ini om?”
saya : “mau km kmn lagi? urusan om udah selese, bsk lanjut lagi dipabriknya client itu”
titis : “terserah om seh kmn, titis ngikut aja, khan titis jadi guide hari ini.. hahaha”
saya : “rencana om eh mau “makan” km.. gmn?”
titis : “beneran nih om? jadi? tp kemana?”
saya : “ya jadi lah klo kamu mau, klo km gak mau ya gpp kita kmn gt..”
titis : “iya om mau, titis skalian nyoba gmn seh rasanya sama om sendiri… hahha.. tp dimana?”
saya : “dihotel aja gmn? om udah pesen 1 kamar semalem”
titis : “ternyata udah di siapin.. dasar genit nih org.. hahaha.. ayo deh”

aku pun membayar bill dikasir, gak pake lama kita meluncur ke hotel XXXXX yang aku pesan sebelumnya. tentunya arahan jalan dipanduh oleh titis. gak apal jalan sini.. hihihi

kita tiba dihotel, lumayan bagus sih. aku ke meja resepsionis menanyakan bookingan ku semalem, kemudian kita diantar menujuh kamar. kamar yang bagus lengkap lengan tv led 32 inchi. aku rebahan dikasur melepas lelah. titis ke kamar mandi kebelet pipis katanya.
setelah titis kluar kamar mandi kita nonton tv bareng, canggung rasanya gimana memulai ini. kita udah biasa tdur bareng tapi gak pernah ML ato kepikiran macem2. baru kali ini kita akan ngewe bareng. kita ngobrol sana sani sekitar 30 menit sambil tiduran peluk si titis. udah gak tahan si “raphael” ingin kluar kandang, akhirnya aku branikan diri untuk mencium keningnya dulu, perlahan tapi pasti. aku ingin titis menikmati permainanku.
ciumanku turun ke pipi, kemudian ke bibir. aku kecup lembut bibir sexynya. aku permainkan lidahku di rongga mulutnya, titis pun membalas ciumanku dengan dahsyatnya, lidah kami saling beraduh. nafasnya naik turun seperti tak kuasa menahan gejolak nafsunya.
tanganku gak tinggal diam, sambil terus menciumi titis, tangganku mencoba membuka kancing bajunya. sejurus kemudian lepas lah bajunya. sekarang didepanku ada ponakanku sendiri dengan BH ukuran 36B warna hitamnya. aku cium terus bibir titis sambil meremas lembut payudaranya yg masih terbungkus BH. aku remas-remas dadanya yang kenyal, tampak titis nikmat menahan geli sensasi yang dia dapatkan. tak kuasa dia mehanan nikmat, dibuka BH titis titis itu dan kemudian membuka baju dan celana ku. aku gak bisa tinggal diam, aku konyot payudaranya yg montok itu sambil tanganku mencoba membuka clana jeans yg dia pakai. titip mendesa keenakan.

“terusin om, enak bgt. sedot susu titis yg satunya om.. aaahhkk” pinta titis, gak pake lama aku segera menghisap susu sebelah kanannya titis sambil membuka boxer dan CD ku. aku benar2 menikmati dosa dengan ponakanku ini. lidahku bermain2 di putingnya membuat titis menggelinjang geli, sambil tanganku meremas dada titis yang satunya. sangat nikmat, terpampang sosok ponakan sedarahku yg hanya tertutup oleh CD doank. pemandangan yang indah.
setelah puas menikmati susu titis yg kenyal, ciumanku turun perlahan ke perutnya, kemudian perlahan aku turunkan CD warna putihnya dengan menggigitnya. terlihat vagina tembem dengan bulu2 halus yg sepertinya abis dicukur. aku jilat vaginanya, aku mainkan clitorisnya sampai titis mengejang-ngejang, titis menjambak rambutku karena gak kuasa menahan nikmat yg bertubi-tubi.

Cerita Seks Bebas | 20 menit aku jilati vagina titis, dan akhirnya titis orgasme hebat sambil menjepit kepalaku deng kedua pahanya, “oooomm… tiiitiiis mauuu kluuaarrr… aaaaakkhhhhh…” triak titis. terasa ada carian hangat mengalir ke mulutku, aku terusin jilatanku tanpa hentinya, aku ingin ini menjadi berkesan bagi titis.
“ooommm… gak kuaaat… jangan dijilatin terusss… titiiss kluarr.. laaa….giii…. aaahkk….!” racau titis gak jelas, ternyata dia type cewek yg mudah mendapatkan orgasme, sudah 2 kali dia orgasme. melihat titis telanjang bulat, membuatku buta akan ponakanku sendiri. nafas titis sangat cepat, aku biarkan dia istirahat sejenak untuk memulihakn tenaganya.
“gimana rasanya ketika gak disentuh selama 4bulan?” tanyaku, “enak bgt om, om pinter bgt.. blom apa2 titis udah kluar 2 kali”. kemudian titis bangkit dan langsung menghisap kontol ku yang sudah menegang hebat. “skrang giliran titis mainin om”, aku hanya tersenyum liat titis menjilati kontolku, nikmat bgt, 5bulan gak pernah ngentot. baru kali ini sama ponakan sendiri. titis dengan cepat naik-turunkan kepalanya menghisap kontolku.sesekali menjilati bola-bola kemaluan. terasa hebat sedotan ponakanku ini.. aku gak kuasa menahan nikmat dan menyemburlah lahar ku di kerongkongan titis. “tiisss, omm mau kluarr… aaahh..ahhh!”.. di jilati sampe habis spermaku oleh titis.. bener-bener luar biasa ponakanku satu ini.
“km hebat bgt tis, om sampe gak kuat. mulut km aj udah enak. apa lagi memek km.” kataku, “om pengen ngerasain memek titis? titis masukin skrng ya”
tanpa persetujuan, titis langsung naik ke perutku. kemudian memasukan kontolku ke memeknya yg sudah basah. meski sudah basah, tapi agak susah memasukannya. titis terlihat meringis kesakitan ketika kontolku mulai masuk. terasa sangat sempit dan hangat kontolku di dalam rahimnya. terlihat titis kesusahan memasukan seluruh batang kontolku, masih tersisa separuh. dengan sekali hentakan masuk lah kontolku ke memeknya titis. titis pun berteriak “aaakh… sakit om, punya om gede sampe susah masuknya”. “gede mana sama punya zaky?” tanyaku, yah gede punya om laah”.. katanya sambil merasakan kontolku yang sudah masuk sepenuhnya di memeknya..
titis perlahan menggenjot ku, perlahan untuk membiasakan memeknya yg lama gak di masukin kontol. seret dan sempit bgt, mgkin suhu yg pernah sama cewek cubby pasti pernah ngrasain sensasi sperti ini. titis mulai mempercepat gerakannya sambil meracau gak jelas. “aah..ahh… oom.. eenn..aakk.. baangg..eeett..” racau titis gak jelas. 10 menit berlalu titis semakin mempercepat gerakannya yg masih di atasku, “oommm.. tii…tiiis… kluu…aarrr… aaaahh…”, titis ambruk ke dadaku sambil mengejang hebat. terasa cairan hangat mengalir di kontolku.
aku balik titis, skrang dengan gaya MOT, aku genjot titis perlahan dengan maksud agar tenaganya pulih setelah orgasme. aku genjot titis sambil tanganku meremas2 payudaranya yang berguncang karena sodokanku. aku percepat sodokanku ke memek titis. titis pun teriak-teriak “aahh… om.. yaang…cee..peee..t…aaakkhh…”, titis menikmati sodokanku. terasa hampir di ujung aku tanya ke titis “kluar dalem ato luar tis??”.. “daa..leeemm..aaa..jaaa,,,” setelah menjawab titis mendapatkan orgasme ke 4 nya. “tiss.. aku juga mau kluaaarr… aaahhkk..aahkkkk…..” aku semprotkan spremaku di rahimnya titis sebanyak 4 kali.. aku ambruk di atas titis sambil kontolku masih nancep di memeknya, kita bermandian keringat meski ac udah di suhu terendah.
aku rebahan di sampingnya titis dengan kondisi telanjang bulat, aku mainkan pentilnya sesekali. kita saling memandang dan tersenyum..

saya : “km hebat bgt tis, makasi yaa”
titis : “sama-sama om, kita jaga rahasia ini sampe kapan pun”
saya : “iya tis, klo om pengen boleh lagi khan sama km?”
titis : “boleh kok om, asal liat tempatnya ya”
saya : “kok bisa seh kita kyk gini.. gak nyangka..hehehe.. oh iya,klo km hamil gmn tuh?”
titis : “tenang aja lah om, aku pake pil KB yang di kliniknya mama kok. mama gak tau aku pake itu”
saya : “siip deeh sayaang” sambil aku cium bibir titis

ponakanku yang dulu sering main bersamaku, sekarang tidur bersamaku. pengalaman yang paling berkesan sama saudara sendiri. mgkin dari suhu-suhu yang sama saudara sendiri pasti punya kesan yang sama.

gak krasa kita main 1 setengah jam lamanya, titis ke kamar mandi dan kluar berbalut handuk. aku menyalakan rokok sambil melihat tubuh ponakanku yang lagi nungging mencari sesuatu di tasnya…

Begitu montoknya badan titis dari belakang, ponakanku yang dulu pendiam sekrang menjadi begitu liar. tidak lama kemudian titis duduk di sampingku sambil utak-atik HP nya. pemandangan yang tidak biasa melihat ponakanmu sendiri hanya berbalut handuk dengan payudara yang menyembul dari atas handuknya. kita pun diam sekitar 30menit tanpa berkata apa-apa, titis pun juga begitu, aku lihat dia sibuk dengan HPnya. Entah beneran sibuk atau pura-pura sibuk untuk mengatasi kecanggungan diantara kita. Teriakan hati yang ingin memberontak perbuatan hina nan menyejukan ini. Di sisi lain,gairah antara dua manusia dewasa yang sudah lama tidak tersalurkan ingin cepat diledakan.
Titis mulai menyalakan rokoknya dan membuka pembicaraan denganku meskipun awalnya dia sangat bingung mau memulai bicara apa.

titis : “eeehmm.. om,titis mau tanya”
saya : “iya,apa tis?”
titis : “hmm.. kok bisa seh kita kyk gini. gak nyangka bgt om”
saya : “buktinya bisa khan?? hhahaha.. om jugaheran sih kok kyk gini endingnya, tp tetep kita rahasiakn ini lho ya..”
titis : “pastilaah klo dirahasiain, tp yg titis bingung kok bisa titis mau sama om. sama kluarga sendiri pula”
saya : “ya gpp tis, kita juga punya hasrat yg sama2 ingin diluapkan,om juga lama gak ngewe, titis juga udah lama khan”
titis : “bener seh om,tp setidaknya bisa sama org lain yg bukan saudara sendiri”
saya : “emang bisa seh, tp kita khan gak ada waktu at kesempatan sama org lain. om seh bisa aja Beli cewek buat ngewe, tp km tau dewe khan klo om gak seberapa suka beli gt, kecuali kepepet.. hahaha”
titis : “titis juga klo sama org lain pasti membutuhkan waktu yg lama juga, gak bisa sehari dua hari. pasti butuh membiasakan diri buat nyaman sama org itu”
saya : “naah… itu km tahu, karena om nyaman sama titis om bisa gini. dan kita punya commitment yg sama juga khan”
titis : “biar deh om, asal gak ketahuan kluarga yang lain” jawab titis sambil mematikan rokoknya

titis mulai beranjak dari kasur, terlihat dia menujuh tas nya lagi sambil mencari sesuatu. terasa penasaran aku bertanya ke titis kenapa dari tadi dia ribet bgt sama isi dalam tasnya

saya : “km dari tadi mondar-mandir bongkar tas cari apaan seh?”
titis : “tadi cari hp khan om, ini skrng lagi cari charger. gak nemu-nemu dari tadi. om bawa charger ga?”
saya : “gak bawa laah, mattin dulu aja”

titis terus sibuk mencari chargernya dengan membungkuk karena tasnya yang dilantai. terlihat pantatnya yang begitu sexy seakan-akan memanggil ingin menikmati. titis mulai frustasi tidak menemukan chargernya, dia mulai menuang isi dalam tasnya ke atas meja, sambil sibuk dia memilah barang-barang yang ada didalam tas. aku dekati dia secara perlahan dari blakang, dengan mengendap-ngendap, aku mulai mencium pundak titis, terasa nikmat mencium kulit ponakanku yang mulus tanpa cacat sedikit pun. titis tersentak kaget melihat perlakuanku, namun dia membiarkan aku melakukannya.
aku melanjutkan dengan perlahan ciumanku. aku kecup dengan mesra,setiap kecupanku berjalan ke lehernya. perlahan titis menikmatinya, tanpa sadar dia menghentikan kegiatan mencarinya, terlihat dia agak kegelian dengan kecupan yang aku berikan. matanya terpejam menikmati setiap kecupan dilehernya kedua tangannya bertumpuh dipinggiran meja. dengan pelan aku bisikan pertanyaan ditelinganya.

saya : “udah ketemu chargernya syang?”
titis : “belum om, ini masih nyari”

terdengar lucu jawaban titis. aku tahu kalau dia menikmati ciuman yang menggairakan itu. aku lanjutkan ciumanku ke telinga titis. aku jilat perlahan telinga kanannya dan lehernya, tampak titis kegelian menahan seranganku. Tanganku yang dari tadi diam, sekarang meremas lembut payudara kanan titis yang masih terbalut handuk. aku teruskan serangan bertubi-tubi ini, aku mencoba membuat titis menikmati permainan yang aku berikan. nafas titis mulai tidak beraturan sambil tetap memejamkan matanya. aku tau titis sekrang benar-benar terangsang hebat, tapi aku tidak mau terburu-buru.

Jangan lewatkan koleksi cerita seks bebas terbaru 2017 lainnya: Memenuhi permintaan Suami

tangan kiri ku mulai menelusup masuk dibalik handuknya dan mulai mengelus vaginanya dengan perlahan, titis mulai mendesa pelan.”””aaah… oom.. ssst…”””. ucap titis dengan posisi tangan masih bertumpuh diatas meja. secara reflek titis melebarkan kakinya, tanpa sengaja handuk yang titis paki terlepas dan kita dalam keadaan telanjang bulat. aku mecoba mencari klitoris titis, aku mainkan klitoris titis hingga membuat titis tersentak-sentak menahan geli sambil dia meracau nikmat. “… essstt… oom… gee…li… aahh..ahh…hmm…”
aku terus menjilat dan mencium telinga hingga leher titis, tangan kanan ku bermain di puting susunya kanannya sambil meremas2 susunya, tangan kiri ku sekrng mengocok vaginanya yang mulai basah. tidak bisa dibayangkan kenikmatan yang titis rasakan skrng. hampir 30 menit aku melakukan hal ini. berasa puas bermain-main, kontolku yang tegang sudah tidak bisa kompromi.
aku lebarkan kaki titis, seakan dia tau apa yang akan aku lakukan, pantatnya terangkat hingga terlihat belahan vaginanya. aku masukan kontolku kedelam vaginanya dari belakang. “””aaakkhh… oom… jahil bgt sih, titis lagi nyari charger juga”””. aku gak menjawab titis, namun aku maju mundurkan kontolku kluar masuk vaginanya perlahan. sambil kedua tanganku mencengkram payudara titis. sungguh nikmat, terasa benar2 rapat.
titis berusaha menahan badannya yng bertumpuh diatas meja, kali ini titis mendesah agak keras dari permainan kita yang pertama tadi. sepertinya dia sudah tidak canggung menghadapi nafsu om nya ini. “””aahh…ahh…teerus… omm… yaang…cee…peet.. oohhh…. ssttt…””” kata-kata yang titis lontarkan menjadi terpatah-patah. aku terus menggempur vagina titis dari blakang.sekitar 10 menit pemainan ini berlangsung. “””oomm… udah.. oom..stoop… tii..tiisss… maaaauuu.. kee..luuu….aarrrr…. aahhh…aakkhh….””” aku tidak pedulikan omongannya, aku teruskan gerakanku semakin kupercepat, tidak lama kemudian titis teriak hebat sambil badannya lekengkung ke dadaku, kepalanya bersandar dibahuku, seketika itu titis jatuh, kakinya seperti melemas setelah dia mendapatlan orgasmenya. aku lihat titis tersungkur atas lantai sambil badannya mengejang-ngejang hebat.
suara titis sangat keras, aku takut ada org yng mendengarnya. titis pun terkulai lemas diatas lantai “””oomm… titis cappekk.. enak bgt om, om kuat bgt””””. aku tidak menjawab omongannya, melainkan aku langsung memposisikan titis dengan gaya Doggy Style, titis awalnya tidak mau. “”””udaaahh duuluuu oomm, titis caaapeeek….”””. aku masih tetap tidak menjawab omongannya.
aku tetap memposisikan doggy style sambil mengangkat pantat titis. seketika itu aku langsung menghujamkan kontolku ke vagina titis. titis sangat kaget dengan perlakuanku sambi berteriak keras. ” aaaawwwwwhh…. saakiiitt ooomm….aahhh…ssstt”. aku diam tidak menjawabnya, dengan perlahan aku maju mundurkan pantatku, terasa begitu hangat vagina titis. titis tampak tak berdaya menuruti kemauanku, dia tampak pasrah. belum 5 menit kita melakukan doggy style, titis berteriak kembali “””…aaaaahhhkkk…..kkee…luaarrr…laaa..ggii… aahh…ahh…”””, badan titis mengejang hebat. tidak pernah aku melhat cewek orgasme secepat ini sebelumnya. yang aku tahu hanya dari internet, sedangkan ini dikehidupan nyata, benar-benar luar biasa sensasinya. terasa ada carian hangat menyembur di kepala kontolku. aku diamkan titis sebentar agar dia menikmati orgasmenya, setelah tenang, aku genjot lagi titis, kali ini dengan tempo yang agak cepat. titis mendesah gak kauran. “””aaahh…ud…aahh.. oom… tii…tiiisss… lee..meees… ahhh…ahh….ahh…”””. aku semakin mempercepat gerakanku. serasa aku hampir dipuncak, tiba-tiba titis teriak hebat. “””OOOMMM…. MAaaa…UUUU…KEEEE…LLUUUU…AAAARRRR”””. “””tahan bentar tis, om jg mau kluar””” jawabku smbil semakin mempercepat gerakanku. “””GAAKKK…. KKUUU…AAAATT… AAAHHH..AAHHH..AAHHHH”””. titis orgasme kesekian kalinya bersamaan aku kluarkan spermaku di dalam vagina titis. kali ini badan titis mengejang begitu dahsyatnya. lebih dahsyat dari awal tadi. aku cabut kontolku dari vagina titis. terlihat spermaku melele kluar sama cairan orgasme tits. titis terkulai lemas diatas lantai, badannya dan kakinya ditekuk sambil sesekali mengejang menahan nikmat. aku hampiri titis, aku cium keningnya.

saya : “makasih sayang, km hebat bgt”
titis : “om jahat aah, titis udah gak kuat masih diterusin sampai badan titis lemes gini”
saya : “hehehe.. maaf sayang, abisnya badan km bikin om pengen lagi seh,,, hihihi….”
titis : “tp enak bgt om, titis gak pernah kluar sebanyak ini. baru pertama kali sama om, titis menikmati bgt”
saya : “hahaha… klo enak kok tadi minta berhenti hayoo…hahaha…”
titis : “abisnya kaki titis lemes bgt, tiba2 dengkul titis kyk mau lepas.akhirnya beneran khan jatuh dilantai.ini aja titisgak kuat bangun”
saya : “hahaha… ya udah,sini om gendong dikasur. lantainya dingin”

aku gendong titis untuk rebahan diatas kasur, aku sangat puas hari ini. titis masih tergolek lemas sambil memejamkan matanya. hanya satu kata untuk menggambarkan kondisi ini. “HEBAT”, itulah. hebat bisa terpuaskan, hebat bisa ngentot kluarga sendiri,dan hebat semuanya. aku pun pun tidur sambil memeluk titis dengan badan masih telanjang bulat.

tidak terasa aku bangun jam 7 malam, aku lihat titis masih tertidur pulas karena kecapekan. aku lihat badan ponakanku ini dari atas sampai bawa. payudaranya yang besar dan kenyal begitu indah terpampang jelas dimataku. niat isengku pun timbul, aku hisap dan jilati putingnya sambil sesekali melirik ke wajah titis dia bangun atau tidak. aku jilati terus putingnya bergantian. aku lihat dia belum terbangun juga. nafasnya naik turun, dia mulai mendesah pelan. aku lihat titis masih tertidur pulas. dia pasti bermimpi ngentot atau pura-pura tidur. tapi aku berpikir kembali, jika dia pura-pura tidur pasti gak mgkin, titis selalu aktif dalam sex.

niat jahilku pun timbul, aku sering melihat film porno jepang yang sedang ngentot sama cewek yg tertidur.aku tau itu cuma skenario.tapi kali ini, aku coba melakukannya pada titis dan gimana reaksi orang dalam kehidupan real ketika ngentot posisi masih tertidur. kontolku sudah berdiri tegak dari tadi membayangkan untuk mempraktekan di film porno kepada ponakanku sendiri. aku mulai menjilat putingnya sambil tanganmu menggosok lembut belahan vaginanya. aku lirik titis masih tertidur pulas meski nafasnya gak beraturan. aku gosok klitoris titis perlahan sambil sesekali aku masukan jariku ke vaginanya. terasa basah ternyata..! tapi aku lihat titis masih tertidur. memang aku mengenal titis dari dulu selalu tidur nyenyak ketika capek dan susah dibangunkan. tapi ketika dia merasakan rangasangan hebat apa tidak terbangun? pikirku dalam hati.

aku coba belebarkan kaki titis perlahan-lahan dan aku masukan kontolku perlahan ke vagina titis. meski sudah basah, tapi cukup susah memasukannya dalam posisi dia tertidur lelap. pelan aku masukan menjaga dia agar tidak terbangun, dan masuklah smua batang kemaluanku di vaginanya.aku diamkan sesaat. titis terlihat mengerutkan dahinya tapi masih tertidur.

semakin penasaran apa yg ada di film porno, aku genjot titis perlahan. aaahhh… nikmat sekali vagina titis. 5 menit berlalu aku masih menggenjot titis, kali ini aku mempercepat gerakanku. anehnya dia sama sekali tidak terbangun. hanya sesekali mendesah pelan dan mengerutkan dahi saja. aku tau titis sangat tidak bisa untuk gak teriak-teriak ketika ngentot. aku baru tau hal ini ketika persetubuan yang kami lakukan.

semakin lama aku menggenjot titis, semakin kecepatan kutambah. tidak terasa aku menggenjot titis terlalu keras hingga titis membuka mulutnya dan mendesah-desah. aku hentikan gerakanku untuk memastikan titis terbangun atau tidak. ternyata diluar dugaanku, titis membuka matanya dan memastikan aku diatasnya. ternyata di film porno benar2 gak mgkin untuk dilakukan, di film porno si cowok bisa leluasa ngentot cewek yg sedang tidur hingga mengeluarkan spermanya didalam vagina cewek. ternyata berbeda sekali di dunia nyata.

tersadar aku tau titis bangun dari tidurnya, aku teruskan genjotanku di vagina titis hingga titis mendesah agak keras.

titis : “ooomm… kok.. tii…tiiis… di en,,tot,, aaahh,,aahh,, pas… ti…aahh…durr…siihh… aahhh ”
saya : “om udah nafsu liat badan km tis… ahh..,”
titis : “da…saarr.. ooom… aahh…jaa…hiill… aaaaakkkhh….”

suara titis semakin menjadi, desahannya begitu hebat, desahan yang belum pernah aku dengar dari cewek-cewek yang perna aku tiduri sampai detik ini cerita ini dimuat.
aku teruskan genjotan ku sambil menciumi bibir titis, sesekali aku jilat payudaranya. mendengar desahan titis yang begitu bernafsu, aku mempercepat gerakanku menyodok vagina titis yang basah sehingga menimbulkan suara kulit yang beraduh kencang.
terasa hampir dipuncak aku kembali mencium titis dengan ganasnya..

saya : “om mau kluaar tiss.. ahh. aahh…”
titis : “tii..tis… juga… omm… aaakkhh…ahhh”

semakin aku percepat gerakanku, terdengar titis teriak mendapatkan orgasmenya kembali bersamaan sperma aku kluarkan dalam-dalam di rahimnya. batang kontolku seperti dipijat oleh dinging vagina titis. titis mengejang-ngejang, dia melingkarkan kedua kakinya di pinggangku dan menekan hebat kedalam vaginanya. aku jatuh berpelukan dengan titis, batang kontolku masih manancap divaginanya. aku biarkan itu terjadi sampai kontolku mengecil dan kluar dengan sendirinya. titis tersenyum nakal melihatku.

dia melihat jam sudah menunjukan hampir jam 8 malam. titis bergegas bangun membersihkan diri di kamar mandi. ketika titis kluar dari kamar mandi, dia sudah bersiap memakai CD dan BH nya.

titis : “ayo om kita pulang, ntar di cariin mama”
saya : “iya, om mau bersih2 dulu. titis gak mandi?”
titis : “mandi dirumah aja om, ntar mama curiga klo datang jam segini trus gak mandi”
saya : “iya deh terserah km, tolong rapikan barang2 om ya. om mau ke kamar mandi”
titis : “buruan om, udah malem gak enak sama mama”

ketika aku kluar dari kamar mandi, aku lihat titis sudah siap untuk pulang. demikian juga aku, aku sudah siap untuk pulang. hotel sengaja gak kami checkout, justru aku tambah sehari buat besok ngentot sama titis. aku merasa ketagihan sama ponakanku sendiri. ketika pulang, kita mampir untuk beli martabak buat kakak dirumah. titis dan aku bersepakat untuk tidak ngentot dirumah ato ketika penuh dengan kluarga. diperjalanan kita bercanda satu sama lain, membicarakan jika ada anggota kluarga yang tau kejadian ini. tau secara langsung ato secara gaib. gak peduli dah, toh kita berbicara fakta aja. selama gak ketahuan didepan mata, kita aman-aman saja.
Sampai lah dirumah kakak sepupu, aku langsung menujuh kamar dan langsung mandi. selesai mandi, aku ke dapur untuk makan. tenaga habis terkuras setelah pertempuran tadi dan saatnya mengisi kembali. Di dapur ternyata ada kakak sepupuku dan titis. JEDEEERR… rasanya syok, gugup. tapi aku udah biasa sama hal-hal yang diluar perkiraanku dikarenakan perkerjaanku yang selalu menghadapi org yg berbeda setiap harinya. rasa canggung dan grogi sudah mulai hilang dan permainan ekspresi wajah merupakan bagian-bagian dari training perusahaanku untuk meyakinkan client.
aku coba praktekan motode dari perusahaanku skrng.

kakak : “ayo roy makan dulu, makasi yah udah bawain martabak”
saya : “iya mbak gpp, tadi gak sempet makan soalnya buru-buru. titis tuh diajak makan gak mau katanya uadah malem. takut sama mbak, katanya bisa gigit… hahahaha”
kakak : “km yg mbak gigit bukan titis.. hahaha.. tadi kalian kemana aja kok seharian gak pulang-pulang?”
saya : “tadi abis nemuin client, roy nemuin temen yang disini mbak. udah lama gak ketemu, temen2 roy masih banyak yg disini. pada jadi MABA”
kakak : “lho?jadi maba lagi?”
saya : “bukan MABA yg mahasiswa Baru mbak, Tp MABA yg Mahasiswa Abadi.. hahahaha”
kakak : “hahahah… bisa aja km tuh. ayo makan”
titis : “ayo om makan, titis ambilin nasi ya kita makan bareng”

kita pun makan bertiga tanpa adanya kecurigaan. gak lama iwan pun bergabung makan juga. kita makan rame-rame sambil bercanda, aku lihat kakak sepupuku amat senang, mgkin selama dia bercerai dengan suaminya, kakak ku sudah lama gak merasakan kebersamaan seperti ini. selama di meja makan, aku dan titis bersikap wajar-wajar saja meski sudah melakukan perbuatan besar hari ini. sesekali kita saling menatap dan tersenyum sendiri. kakak kubertanya-tanyak knapa kita senyum sendiri. kepo ternyata kakak sepupuku ini.hahahah…

kakak : “kalian napa sih senyum-senyum gt?”
saya : “gak ada apa2 mbak, cuma tadi ada temen ngelakuin hal konyol dicafe”
titis : “iya ma, temennya om roy konyol2”

kakak ku tidak menaruh kecurigaan apapun disni. selesai makan aku menonton TV. titis menemani ku juga, kali ini aku nonton tv sambil remes2 payudara titis. tidak yang seperti kemarin yg cuma nyolong2 kesempatan. kita cuma bs grepe-grepe aja karena sepakat tidak ngentot didalam rumah.
selepas itu aku pun tidur dikamar, sambil memikirkan kejadian hari ini bersama titis. aku ambil HP ku dan BBM titis.

saya : “makasi sayang buat hari ini :*”
titis : “iya om sayang, titis makasi juga :*”
saya : “besok km kuliah tis? om mau minta tolong lagi”
titis : “kuliah om jam 9,mau minta tolong apa? ngentot lagi?? hahahaha”
saya : “yeee.. enggak laah. anterin om di Pabrik XXXX,ntar km tinggal aja biar pulangnya om naik taxi”
titis : “beneran ditinggal? titis kuliah sampe jam 4 lho om”
saya : “hmmm… klo km bolos kuliah gmn? gak ngomong mbak deh klo km bolos.. hahahah”
titis : “beneran gak diomongin mama? hmmm… bisa seh bolos, mank knapa seh titis suruh bolos??”
saya : “om pengen ngentot km lagi… hihihi…”
titis : “idiih… genit deh..¬†¬†bukannya tadi om udah checkout hotel ya?”
saya : “sapa yg check out? om tadi malah nambahin hari.. hihihi”
titis : “waaah… ternyata udah direncanakan… hahahha.. iya udah deh klo gt. ayuuuk…”
saya : “hehehe.. ya wes.. jam 8 aku ada janji di pabrik sana, jam 6 km udah kudu bangun pokoknya”
titis : “siaap om sayang”

aku pun lega dan bisa tidur pulas. titis, ponakan yang sangat hebat. gak rugi aku memiliki kluarga besar ini. meski dia ponakanku, tp umur yang terpaut 1 tahun tidak membuat kita seperti om dan keponakannya. melainkan dua insan yang bernafsu. sampai saat ini baik aku atau titis tidak menceritakan kisah ini kepada siapa pun (setahu saya). hanya aku yang menceritakan pengalamanku di forum semprot kita tercinta ini. kejadian yg persis semua aku gambarkan dicerita ini. jika ada dari para pembaca yang (mungkin) mengetahui, mendengar identitas asli saya, titis maupun smua tokoh yang ada di cerita seks bebas ini. tolong jgn di umbar depan publik. cukup PM saya nanti langsung saya klarifikasi kebenarannya. (Tamat?)

pengen cerita seks bebas ini dilanjutkan lagi yang season 2…..?? ane tunggu respon suhu-suhu dengan memberikan:
– Thanks sebanyak-banyaknya
– Jangan hanya menjadi silent reader tanpa berkomentar apa pun

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*